Lagi-lagi kalimat itu keluar. Rasa muak itu hadir kembali. Nafsu makan di hari raya yang begitu mengundang selera, seakan menguap bagai tak ada sama sekali. Rasa sedih karena meninggalkan bulan yang begitu berkah ini yang hadir menemani. Bukan bahagia karena di hari yang fitri. Perasaan ini begitu datar. Tak ada keceriaan. Tak ada suatu kebahagiaan yang mampir. Aku bertanya2, kenapa lagi siih? gara2 ituu? kan uda tau ortu kayak gitu, iya2in aja sudah.. itu kata adikku tersayang yang sudah menikah dan sekarang berada di Medan dengan pendamping hidupnya, begitu bahagia. Rasa bahagia yang tentunya membuat rasa iri, kesal, gemas, dan begitu banyak perasaan berkecamuk di hati ini. Tapi perasaan ini tak akan pernah berkurang sebelum satu hal harus kulakukan : menangis. memang tidak menyelesaikan masalah, tapi cukup mengurangi.

Kejadiannya kemarin, mama ga mau hal “itu” terjadi gara2 ada tetangga sini yang nikah ma orang jawa, ga ada kabar, ga tau uda mati atau belum. langsung dibilangin gitu aku seketika bete. Semacam rasa kesel yang pengen teriak “BEGOOOOOO….!!!” gitu. sadis emang. tapi mau gimana lagi coba. stress. ntah kenapa si kakak juga sekarang uda bukan lagi part of this family so can’t help me anymore. and kesimpulannya sekarang gue sendirian, nobody help me here, home. inget kejadian pas awal pulang aja bikin aku ga betah n ga suka di rumah. suka sih suka, but without them. mereka yang bikin aku ga betah. pemikiran mereka. percuma ngomong ma mama, mama mah tunduk ma bapak. bapak emosian. ga mau denger anaknya. bikin aku ga berani sedikitpun ngapa2in. kalo mau pukul, pukul aja. mati aja gue, tapi ada rasa bersyukur kakak gue yang satu itu uda nikah, uda bahagia. kasian dia yang selalu menahan segala rasa (kayak yang gue rasain sekarang) selama bertahun-tahun. pasti sakit banget ya. tapi sykurnya aku kalo pulang ga perlu kabur-kaburan pergi ketemuan atau apapun itu namanya, karena memang bukan disini. parahnya, di luar sana.

kekuatan Allah yang membuat itu semua terjadi. dan perasaan ini milik Allah, kapanpun dapat dengan mudah dicabutnya seketika.

back to the topic.

lebaran yang seharusnya menyenangkan berasa mendung. larangan itu membuat segala rasa itu semakin ingin kupertahankan.. hey mom, aku sudah besar. bisakah aku memilih jalan hidupku? Dad, aku ingin memilih pasangan hidup, yang aku pikir baik untukku, untuk hidupku, dan masa depanku, bolehkah? aku sudah besar.. dan jujur, aku sudah capek dengan segala aturan yang kau berikan. segala keinginan yang harus kuikuti. aku capek. aku capek hati.

ntah kenapa dari dulu iri banget ma temen2 yang fotoan berdua ma ortunya, cerita2 ke ortunya.. aku kenapa ga bisa ya? berasa kayak ada dinding yang gede banget dan ada aura yang bikin aku ga betah deket2 ma mereka. horror. rasa takut. rasa ga suka. rasa ingin jauh2.

barusan curhat ma temen kampus yang asli sunda, kebetulan pacaran ma temen lombok sini. kemarin mereka sempet kena masalah, masalah di ortu si cewek (temen lombok ini), yang ga mau temenku ini ama yang jauh2.. barusan tanya lagi, uda dapet respon baik dari ortu si cewek.. see? aku sedih. aku nangis. lah aku gimana? ga adil..😥

rasa tangis itu tumpah.. rasa segala harapan, impian, keinginan.. aku hanya ingin mendapat restu.. itu saja.. aku tau dia ga lebih baik dari temanku itu. temanku yang seorang entrepreneur, biasa bisnis sana sini. sedangkan dia? syukur2 dapet ip diatas 3.. entrepreneur bukan. hanya anak biasa.  bukan itu masalahnya,, tapi ortuku yang kadang suka milih2 banget.. capek ya Allah.. ga tau mesti gimana lagi.

Ya Allah.. aku hanya bisa berdoa agar mereka berubah.. bukalah pintu hati mereka ya Allah.. lunakkanlah hatinya.. aku ingin mereka menerima bagaimana aku bahagia. dimana-mana cewe pasti bakal ikut suaminya. semua tergantung izin suaminya.. mau orangnya orang sini kalo emang ditempatin kerjanya jauh ya jauh.. aku selalu menceritakan tentang mereka ke teman-teman terdekatku, karena yang kuinginkan hanya satu : doa mereka untuk kedua orangtuaku..

setelah temanku cerita tadi, hal yang kulakukan secara spontan ya itu, cuman nangis.. rasa iri.. ngerasa ga punya teman.. dan aku langsung berpikir, aku banyak dosa makanya Allah belum ngasi izin itu.. dan aku harus terus berusaha.. mungkin dia mesti kesini dulu, coba berbicara kalo dia serius. langsung ke sini.. temenku bilang, kalo serius, pasti bisa.. ortu cuman belum tau aja dia gimana, lin.. kamu mesti sabar.. mendapatkan sesuatu emang berat banget perjuangannya. dan untuk itu terjadi, aku juga mesti memantaskan diri. mungkin aku belum sepenuhnya bertaubat makanya belum dikabulin doa-doanya, itu yang memacu aku untuk menjadi orang yang lebih baik lagi, untuk ikhlas, sabar, berlapang dada, baik kepada umat yang lain, bicara n berlaku baik dengan siapapun, Allah ingin aku menjadi lebih baik sebelum itu dikabulkan.. kata-kata temenku yang ngena banget, “Insya Allah bisa. ga ada yang ga mungkin kalo Allah mengkhendaki. minta ke Yang Maha Punya”, begitu.. dan aku selalu ingat, Allah akan sesuai dengan apa yang hambaNya sangka.. Aliin, kamu harus optimis.. kamu bisa kok, kamu kuat. Ortu kamu mudah kok dibilanginnya, Allah bantu kok, pasti. dan jangan selalu mikir kalo Zeky ga bisa, dia pasti bisa.. dia lelaki yang hebat yang pastinya terbaik untukmu dan akhiratmu. dia selalu memikirkan yang terbaik untuk akhiratnya kami nanti, kok.. kan udah janji ntar mau nikah dan punya anak penghafal Quran semua, dan semuanya anak pondok yang pintar, soleh, solehah, hafidz, hafidzah, yang berguna untuk bangsa dan agamanya, yang mempertahankan dengan teguh agamanya, dan pastinya begitu menyayangimu.. Believe it, alin.. dan, mulai sekarang, jadilah pribadi yang lebih baik untuk ibu bagi anak2 Zeky nanti, jadilah sekolah terbaik bagi mereka..

disamping itu, hal-hal yang perlu kamu lakuin adalah bertaubat, tetap berdoa, dan berusahalah menjadi perilaku yang baik agar orang-orang di sekelilingmu merasa bahagia ada kamu di sekitar mereka.. kita ga tau lin kapan Allah jemput kamu, kapan Allah jemput Zeky,, tapi selagi ketidakpastian itu tetap ada, tetaplah kejar impianmu.. Allah Maha Tahu, dan Allah tidak buta, tuli, terhadap makhlukNya.. optimislah lin..🙂

Image

bulan ini juga banyak banget temen yang nikah.. ya Allah.. hamba juga begitu ingin menikah.. beneran ya Allah.. ingin halal kemana-mana.. jujur, kalo liat temen yang uda nikah goncengan, rasanya iri. apalagi kalo diliatin mereka, rasa ga enak n iri ini muncul. seketika ada. dan hati ini menangis.. Ya Allah.. kapan kah? aku begitu ingin mengakhiri segala rasa yang tak kunjung halal ini,, tangisan pun selalu hadir di setiap doa dan shalat, begitu inginnya menyempurnakan agama.. rasanya ga mau deh kemana-mana lagi ma dia kalo belum halal gini. di sekitar sentul maksudnya, kalo di luar and jauh2 mah gapapah..

Image

Ingin selalu bersamanya kemanapun.. karena aku merasa nyaman di dekatnya.. ya Allah.. jadikanlah diri ini perempuan yang selalu menjadi lebih baik di mataMu, ramah, dan selalu di jalanMu.. hanya kepadaMu-lah hamba meminta ya Rabb..

ingin berprestasi dengannya.. but how.. bismillah ajah, usaha.. dua lomba keluar yang diikutin udah failed. yah. sedih sih. tapi ntar aja deh, kumpulin ilmu yang banyak.. bismillah.. ada jalan untuk mencapai sesuatu.. semangat ya Aliin.. Innallahama a’naa..🙂