Apa-apa sekarang kebawa emosi. Hey.. kenapa? Karena pikirin itu lagi? Kenapa sih ampe segitunya? Aku juga ga tau kenapa? Rasanya ada beban yang berat banget, dan salah satu cara buat ngilangin ya gini, nangis.

Dan sekarang ngapain ada di bilik kamar mandi ini yang bau ini? Cuamn buat cari tempat buat nangis, dan nulis. Padahal kelas uda masuk, padahal kelas digabung. Masalahnya cuman sepele, cuman gara2 ga ngasitau uda ngisi KRS n uda dari jaman kapan taun aku bilang buat isi KRS-nya bareng-bareng.. masalahnya aku malu sendirian ngurusin itu semua sendiri, karena masuk kelasnya ntar sendiri, dan you know tatapan mereka itu. Makanya aku pengen ada temen dulu..

Begitu tau dia uda di kelas, temen2 MKI B uda masuk juga. Ga tau kenapa, tiba-tiba kebayang besok setelah lulus bakal pisah ma temen2, terutama dia. Pikiran itu yg sekarang membebani banget. Ampe nangis begini.. ini hape juga kayaknya minta dijual ya. Sakit ati banget karena susaaaaaahh banget mau nerima sms.

Bisa ga sih menunggu? Atau hanya aku aja yang pantas menunggu? Apa kau tak mau mencari? Heeey.. aku mengorbankan segalanya untukmu..

Sms baru masuk sekarang. Kirimnya uda dari tadi. Aku Cuma pengen dicari. Aaaaaaaaaaaaahhh jadi males kuliah. Baik, satu jatah uda diambil.

Apa kau masi ingat apa kata teman kita itu? Ikhtiar. Apa kau telah melakukannya? Apa itu hanya aku? Apa hanya aku yang saying dan cinta? Apa semuanya akan berakhir seperti yang dulu2? Mati boleh??

Kalo uda kayak gini, jadi bosen idup. Ga nemuin tempat yang menenangkan..

Ya Allah..😥